Banjir Rendam Puluhan Rumah Warga di Jalan Jokowi

Banjir Rendam Puluhan Rumah Warga di Jalan Jokowi

RumahNKRI – Puluhan rumah warga di Kecamatan Tamalate, Makassar, terendam banjir. Rendaman air ini telah berlangsung sejak Senin, 2 Januari 2017, dan kini telah mencapai ketinggian hingga satu meter.

“Kemarin-kemarin itu masih rendah, sekitar 30 sentimeter saja. Hari ini terparah, hampir satu meter,” kata Koordinator Tim Respons Cepat Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Makassar, Yuli Rahmat, Jumat, 6 Januari 2017.

Lokasi rendaman banjir kali ini terparah menimpa rumah warga di Jalan Manunggal 22, yang juga dikenal sebagai Jalan Jokowi. Jalan yang diresmikan Presiden Joko Widodo saat puncak peringatan Hari Pangan Internasional di Taman Maccini Sombala Makassar pada November tahun 2014 lalu.

Petugas BPBD setempat sejauh ini menduga penyebab banjir ini selain karena hujan deras, juga ditengarai tersumbatnya saluran drainase. Setidaknya ada 50 rumah warga yang kini terendam.

“Saat ini kita coba menggali untuk memperlebar saluran airnya. Karena pembuangan airnya ini tersumbat, jadi airnya tidak surut,” kata Yuli.

Seorang warga setempat, Daeng Tompo (57), mengakui jika banjir di lingkungannya baru pertama kali terjadi. Ia menduga jika penyebabnya adalah dampak dari pengerasan jalan dengan beton yang lebih tinggi dari saluran drainase. Akibatnya, air tidak bisa mengalir ke rawa-rawa di dekat lingkungan warga.

“Drainase di sini memang kecil. Tapi dulu air itu menyeberang ke jalanan lalu ke rawa-rawa sebelah. Karena di sana (rawa-rawa) rendah tanahnya. Sekarang sudah tidak menyeberang lagi airnya,” kata Tompo.

Hingga kini, meski banjir merendam rumah warga, belum ada warga yang mengungsi. Ini dikarenakan sebagian besar rumah warga dibangun dengan pola rumah panggung. Meski begitu, dua unit perahu karet, obat-oabatan dan dapur umum serta wadah permukiman sementara tetap disediakan oleh BPBD setempat.

Sumber : viva.co.id

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*