Jembatan Layang, Solusi Penataan Kawasan Tanah Abang

Jembatan Layang, Solusi Penataan Kawasan Tanah Abang

Jembatan Layang, Solusi Penataan Kawasan Tanah Abang

RumahNKRI – Kawasan Tanah Abang seringkali ditertibkan oleh Pemerintah Kota Jakarta Pusat, baik pedagang kaki lima (PKL) maupun parkir liar. Namun, penertiban tak memberikan efek jera bagi para PKL dan juru parkir liar untuk kembali ke jalan di Kawasan Pasar Tanah Abang.

Wali Kota Jakarta Pusat Mangara Pardede, penataan Kawasan Tanah Abang menjadi salah satu fokus Pemkot Jakarta Pusat pada 2017 ini. Namun, Mangara mengaku kesulitan menata kawasan tersebut.

“Memang kita agak kesulitan menata Tanah Abang karena itu daya dukungnya yang terbatas, sedangkan orang yang ke sana itu bukan hanya dari Jabodetabek, dari mancanegara juga,” ujar Mangara di Kantor Wali Kota Jakarta Pusat, Rabu (11/1/2017).

Mangara menuturkan, penumpang dari Jabodetabek yang turun di Stasiun Tanah Abang hampir mencapai angka satu juta setiap harinya. Keluar dari stasiun, mereka tumpah ruah di Jalan Jatibaru. Kondisi tersebut, lanjut Mangara, membuat para PKL turun ke jalan.

Nah karena banyaknya manusia, maka orang yang menjajakan makanan juga datang, yang menjajakkan pakaian juga datang,” kata dia.

Relokasi PKL bukan solusi

Menurut Mangara, merelokasi PKL ke dalam gedung bukan solusi untuk mengatasi kesemrawutan Kawasan Tanah Abang. PKL akan kembali ke jalan selama masih banyak warga yang tumpah ke Jalan Jatibaru.

“Saya kira relokasi bukan jalan keluar. Kita buat relokasi baru, dia tetap akan datang ke situ karena manusia ada di situ,” ucap Mangara.

Para PKL, kata dia, merupakan perpanjangan tangan para pedagang di dalam Pasar Tanah Abang. Jika tidak banyak warga yang tumpah ruah ke Jalan Jatibaru usai keluar Stasiun Tanah Abang, para PKL juga tidak akan menjajakkan barang dagangannya di sana.

Mangara bercerita, para pedagang yang berjualan di Pasar Tasik setiap Senin dan Kamis di sekitar Pasar Tanah Abang sudah berkali-kali dipindahkan ke Blok G Pasar Tanah Abang. Namun, hal tersebut tidak berhasil karena tempat yang tidak pas. Kondisi Blok G juga sepi.

Pembangunan jembatan layang

Mangara menuturkan, solusi menyeluruh untuk menata Kawasan Pasar Tanah Abang yakni dengan membangun jembatan layang dari Stasiun Tanah Abang ke Blok G Pasar Tanah Abang. Pembangunan jembatan layang merupakan wacana lama yang sudah pernah diusulkan, namun belum juga terealisasi.

“Nah itu sky bridge, jadi jembatan layang, seluruh penumpang itu keluar (stasiun), masuk melalui jembatan itu dan dia otomatis masuk ke Blok G. Ini akan meramaikan blok G,” ujarnya.

Tak hanya membuat kepadatan di Jalan Jatibaru terurai, Mangara menyebut pembangunan jembatan layang juga akan membuat denyut jual-beli di Blok G hidup, tidak sepi seperti saat ini. Selain itu, dari Blok G, warga juga akan terdistribusi ke Blok A dan Blok B.

“Kalau seluruh penumpang ini nanti sudah terdistribusi melalui sky bridge yang dihubungkan ke Blok G, dari Blok G dia masuk ke Blok A, Blok B, maka beban Jatibaru ini akan dengan sendirinya terurai. Itu solusi menyeluruh terhadap Tanah Abang,” tutur Mangara.

Tunggu PD Pasar Jaya

Jika direalisasikan, pembangunan jembatan layang tersebut merupakan proyek PD Pasar Jaya. Mangara mengaku tidak tahu berapa anggaran yang dibutuhkan untuk pembangunan jembatan layang itu. Sebabnya, pembangunan tersebut akan menggunakan anggaran PD Pasar Jaya.

“Nah eksekusinya itu yang kita tunggu itu dari PD Pasar Jaya. Iya mestinya karena itu sekaligus kita harapan penataan Blok G,” kata dia.

Mangara berharap pembangunan jembatan layang yang menghubungkan Stasiun Tanah Abang dan Blok G segera direalisasikan. Mangara menyebut, pembangunan jembatan layang akan menyelesaikan semua persoalan Tanah Abang dan menguntungkan semua pihak.

Jalan Jatibaru tertata, jual-beli di Blok G Pasar Tanah Abang juga akan ramai. Mangara mengaku sudah kembali membahas pembangunan jembatan layang saat rapim digelar.

“Nah di rapim kemarin juga saya udah ngomong mengenai sky bridge itu, Pak Plt (Plt Gubernur DKI Jakarta Sumarsono) menyampaikan ya ternyata masih belum ada langkah konkret,” ucap Mangara.

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*